Cicak….cicak..di Gelas, Minum Cendol

Sebelum membaca tulisan ini, perlu diperhatikan bahwa cicak yang ada di cerita ini beda ma cicak yang dah mati kemarin. Gak ada sangkut pautnya sama sekali, gak ada hubungan sodara, juga bukan sahabat dari cicak yang jadi tokoh utama di Trilogi Ketika Cicak Bunuh Diri. Pokoknya beda……TITIK

Kenapa cicak lagi…diriku juga gak tau akhir-akhir ini kenapa harus mengalami peristiwa yang terkait dengan makhluk namanya cicak. Pokoknya mah terjadi gitu ajah…TITIK

Ternyata Cicak fans berat minuman manis lohh….Saking sukanya si cicak ngebelain ngendon di dalam gelas bekas cendol selama beberapa hari mpe sekarat.

Jadi kronologisnya begini…

Piring dan gelas kotor berserakan didapur dan sampe 3 hari belum ada yang nyuci sampe-sampe gak ada satu piring dan gelas pun di rak piring. Pokoknya mah jorok pisan……

Hari pertama : Gak ada apa-apa

Hari Kedua : eitss….ada cicak di gelas warna putih punya Isil

Hari Ketiga (pagi) : hehhh…masih ada juga sih…

Kenapa cicak itu ada disana terungkap saat malam hari ketiga?

Lia lagi asik-asiknya nonton Kungfu Panda ma Andin di kamar. Tiba-tiba…

“Kyaaaaaaaaa…….”, Anin jejeritan sambil lari tergopoh-gopoh ke kamar.

“Aduh, kenapa sih malem-malem tereak-tereak?”Lia ngomong ke Andin dengan nyantai ajah.

“Awwwwww, ada cicak ngeliatin gue. Gue padahal dah niat muw cuci piring, tapi kalau ada cicaknya gue gak mau. Gue jijik ma cicak.”, Anin nyerocos

Lia dan Andin hanya saling pandang, dalam hati berkata “biasa aja kaleeee”. Tapi apa daya tak tega melihat wajah Anin yang sumringah karena ketakutan banget(?_?).

“Emang kenapa cicaknya?”

“Ituh cicaknya didalem gelas”

“Yah, tinggal dikeluarin kan”

“Udah, udah gue goyang-goyangin gelasnya tapi dia gak mau kabur”

“Loh kok, masa sih”

“Iya, Gue dulu juga pernah ngalamin kejadian gituh dikostan yang lama, ada cicak didalam gelas gak mau keluar. Gelasnya bekas cendol gitu, akhirnya gue taruh luar mpe berapa hari tetep ajah si cicak gak mau keluar. Gue gak mau cuci piring ah”

“Mana sih liat dulu cicaknya, se-keukeuh apa dia di dalam gelas”

Akhirnya kita bertiga ke dapur, langsung ajah Lia ambil gelas putih itu. Langsung deh Lia goncang-goncang, tapi si cicak diem ajah.

“Udah mati kali”, Lia lihat ke dalam gelas. Andin angguk-angguk tanda setuju.

“Bentar yah, hmmmm pake apa yah buat ngeluarin cicaknya” Lia muter-muter di dapur nyari sesuatu yang panjang, kuat, dan lengkung.

Akhirnya di pojokan gudang ada barang yang cocok buat nyongkel si cicak dari gelas.

Sebuah kastok atau hanger baju, warna hitam dan sudah terbagi dua secara horizontal.

Langsung ajah Lia sodok-sodok si cicak….dan si cicak………………

Tak bergeming

Lia coba buat congkel mulai dari tangan kanannya ………..

Akhirnya kepalanya mendongak dikit, matanya syahdu, tampaknya dia kesakitan

“Ehh, gak mati kok. Tapi, kyaa…….Lia ngerusakin jari-jarinya….aduh…buntung deh”

“Iyah masih hidup, tapi kok susah yah ngeluarinnya” Andin berceloteh

“Hu uh kayaknya si cicak nempel deh” ….Eitsss tiba-tiba Lia teringat ceritanya Anin, jangan-jangan ini gelas bekas cendol lagi. Pas Lia perhatiin lagi di dasar gelas ternyata berwarna coklat. Berarti benar analisis Lia, kayaknya si cicak pengen ngejilatin gula merah sisa cendol, saking asiknya si cicak gak nyadar kalau gula merah itu mengental dan mongering. Nah, gula kan lengket tuh kalau kering.

“Tuh, si cicak nempel di gelas gara-gara gula deh” Lia ngasih tau ke dua teman Lia.

“Terus gimana donk?” Tanya Andin yang sudah mengambil alih senjata kastok dan mulai mencoba menyongkel badan cicak.

“Eh, Ndin jangan dikorek terus ntar badannya yang sobek bisa berabe kita. Bukan nolongin malah membunuh. Tunggu bentar” Lia berlari ke kran air dan ngambil gayung berisi air.

Curr…..Air di tuang ke gelas, tuh cicak tenggelam dalam gelas.

“Yakkk…tinggal dishake…” Lia pun menggoyang-goyangkan dan mengaduk air dalam gelas perlahan biar gak kena cicak sekarat itu.

Dan setelah beberapa saat badan cicak udah lepas dari gelas. Tapi dia masih lemes dan gak kuat untuk keluar sendiri dari gelas. Akhirnya Lia ulurkan kastok hitam itu ke dalam gelas. Dan dengan perlahan si cicak naruh tangannya yang jarinya dirusakin ma Lia tadi, lalu memandang ke Lia dengan memelas minta diselamatin.

Lucuuuuuuuuuu…. Banget ekspresi si cicaknya….. Kawaiineeeeeee….

Lia rada kasian juga sih tuh cicak jarinya tinggal tiga untung Lia gak maksa banget tangannya gak sampe buntung

Dan setelah tangannya cukup kuat memegang kastok, Lia angkat kasok itu dan mendaratkan cicak di lantai….

Hufff….akhirnya….urusan cicak mencicak selesai…..

Iklan

4 pemikiran pada “Cicak….cicak..di Gelas, Minum Cendol

  1. ne dah ku kunjungin kan,…
    dua kali comment pula,..

    comment yang kedua…

    hhhnmmmmm…
    joorbis,…..!!!
    jorok abiiizzzzz

    😛

  2. jiaaahhhh~~~~~ amel…. baru lihat blog mu
    tragedi cicak yg kedua…. hiks hiks hiks… kasian tuh cicak.
    Sekarang kynya kapok deh cicak2 berkeliaran di rumah…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s