Bisnis Bisnis Bisnis

Saya masih agak termenung sih, ketika melihat hmmm finally yah harus meminta donasi untuk pengobatan Ghaidan… but it’s almost 2 years, i don’t wanna lose him because of i always pending his treatment just because lack of fund or waiting a bill exception from insurance (that was help by BOD and my boss from my office). 

After this past two years struggling with medical fees, yang diperoleh dari macam macam sources nya, dari gaji, jual beberapa aset, pinjem sana sini, kartu kredit, bisnis serabutan… akhirnya mentok juga…

Sebenarnya yang mau saya ceritakan bukan donasi nya… tapi hmmm… Keinginan saya bisa bisnis lagi dengan sustain disela sela waktu saya yang sangat full di saat kerja, dan fokus di rumah untuk anak.

Kalau bisa dibilang saya dari kuliah juga sudah sangat bermental cari duit… saat kuliah join kompetisi, ujung2nya duit, getol banget ikutan ini itu dan diseriusin biar bisa menang biar bisa dapet duit terus mengajukan beasiswa dapet duit lagi. hahaha… Bahkan kalau ada fotokopi bahan2 kuliah kadang kalau lagi gak punya duit makan, saya minta persenan, ongkos jasa, mayan 5000 juga bisa buat beli nasgor pakai telor 3500, terus dibagi 3x makan. Untuk bisnis lain pas kuliah, jual kaos kaki, jual sandwich, tapi karena jualan pas mahasiswa banyak tekornya, (sama sama kere juga) so enggak deh… 

MLM sangat banyak yang udah pernah coba, mulai dari pera pera, UFO, k link, tianshi, tupperware, oriflame, herbalife, gak ada yang sukses… karena kenapa,,, makanan kesehatan-saya lebih suka ngelalap atau rebus sendiri dan makan apapun dalam bentuk makanan fresh, kosmetik-saya tipe yang pakai bedak doang, itu juga kalau inget, suplemen/alat kesehatan-biar sehat sih olahraga aja, kebetulan hobi. Sampe sekarang masih lah ditawarin MLM kosmetik gt, Jafra, Nu Skin, EMK. Nanti dulu yah kalau MLM. 

Bisnisan lainnya yang gagal(gak bertahan lama) jualan baju, jualan mukena, jualan mobil, jualan rumah, jualan pulsa, jualan umroh, jualan emas/perhiasan.

Dari banyak bisnis yang pernah dicoba yang berhasil banget tuh dulu jualan panci (minjem istilah para petinggi Bank biru BUMN)- jualan happycall sama alat masak produk oxone, jualan basreng dan snack (malem-malem nimbangin basreng, ngepack, ngelabelin harga), jualan granola, jualan bakso. Hmmm makanan semua kan… memang passionnya di situ kayaknya jadi lebih enak buat promote barangnya… ingin sih bisnis kulineran gitu… apalagi produk sendiri semacam ada kepuasan yang muncul ketika orang lain memuji produk kita… 

Ya saya sih menyimpulkan sepertinya kalau mau bisnis memang harus menyesuaikan dengan passion dan segmen pasar di sekitar, plus kalau untuk saya, sesuai dengan lifestyle dan passion yang saya jalani. 

Kapan? belum sekarang tampaknya, fokus saya masih kepada riset dan cari pengobatan buat si kecil, apalagi akan nambah lagi… 1 bulan lagi lahiran nya… 

yang masih jalan sekarang cuma jualan granola,,, margin tipis tapi lumayan buat beli celana pendek Ghaidan di gangseng… celana perca saya sebutnya… karena bener2 dari sisa bahan (pernah ada motif baju blue bird di salah satu celana tsb), 10rb per potong tapi karena udah langganan saya dikasih dikasih diskon lg 20%. 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s